Ocehan Gue Nih :D

Monday, 31 August 2015

Kuliner Samarinda: Pangsit Mie Jakarta


Halo. Udah lama daku meninggalkan banyak debu dimari. Gak lama-lama amat sih, tapi ya cukup sepi hati ini jadinya *eh*

Kalo kemaren daku nge-bahas makanan emol, si Ichiban Sushi, sekarang daku mau ngebahas Mie Pangsit yang melegenda di Samarinda. Kenapa dibilang legenda? Karena Mie Pangsit ini sudah aja sejak 1960an, dimana diriku belum direncanakan untuk hadir di bumi semesta ini. Cukup 'tua' memang kedengarannya, tapi makan disini nggak ngebuat kamu tua kok. Makan Mie Jakarta di Samarinda, kapan lagi?


Mie Ayam Jakarta tampak depan
Letaknya yang strategis di tengah kota Samarinda, ngebuat kamu gak perlu susah-susah buat nemuin tempat ini. Mie Pangsit Jakarta yang terletak di Jalan Pulau Sulawesi ini terlihat 'sederhana' dari luar. Begitu masuk ke dalam, kerasa deh hawa 'legenda'nya. Kalo kata Disa, "Suasananya vintage gitu." (Btw, aku kesini bareng Disa, Aldisa Fadlillah). Di dalam ruangan bisa terbilang cukup unik sih, karena di dua sisi ruangan tergantung masing-masing 5 buah kalender, dan semuanya update.

Suasana Mie Pangsit Jakarta bagian dalam
Suasana Mie Pangsit Jakarta bagian dalam (1) ayo hitungin kalendernya
Suasana Mie Pangsit Jakarta bagian dalam (2) udah tau jumlah kalendernya?
Tempat ini juga ternyata cukup ramai dikunjungi, terbukti beberapa kali pelanggan keluar masuk selama aku dan Disa ada disini. Kami berdua tentunya memesan dua menu yang berbeda, Mie Ayam Pangsit Goreng dan Mie Ayam Pangsit+Jamur.


Sekitar 5 menit-an nunggu akhirnya pesenan kami datang. Aroma kuah pangsitnya menggoda perut. Seger. Apalagi di kuahnya ada potongan daun bawang yang bikin kuahnya terasa semakin syahdu~~ Porsi Mie Ayam-nya juga pas, bikin kenyang. Dan yang unik disini adalah acar cabe-nya. Rasanya seru, asem-asem pedes gitu. Kalo kata temen aku yang Tionghoa sih, itu emang acar andalan mereka.

Mie Ayam Pangsit+Jamur
Mie Ayam Pangsit+Jamur nya rame banget. Taburan daging ayam yang lembut dan jamurnya yang kenyal sukses bikin nafsu makan nambah. Apalagi pangsitnya, beuh enak banget. Teksturnya lembut, kenyal, dan sudah pasti sedap. Mie nya juga gak kalah enak sama toppingnya. Pangsitnya kelelep jadi gak keliatan di foto, hueheheh.

Mie Ayam Pangsit Goreng
Mie Ayam Pangsit Goreng nya Disa juga gak kalah yahud. Bedanya cuman ditopping dan jenis pangsitnya. Toppingnya Disa cuma ayam suwir, tapi terlihat lebih banyak dari punyaku. Terus pangsit punya Disa pangsit goreng, yang kata Disa enak. Tapi sayang salah satu pangsit ada yang gosong, untung aja Mie-nya enak jadi tertutupi rasa gosongnya.

Soal rasa, nomor satu. Kalo soal harga disini termasuk kalangan 'menengah' buat mahasiswa. Harga makanan disini berkisar antara 18-26k, exclude minuman. Tapi dengan harga segitu, perut dan lidah terpuaskan gak rugi dong?

Hayoo, buat kamu yang main ke Samarinda jangan lupa mampir disini ya! Hihi.

*Nb. Semua foto sengaja diberi watermark alay nan lebay untuk menghindari maraknya comot-mencomot segala hal

5 comments:

  1. Saya orang samarinda kok gak tau tempat ini yak ? Aaaa... Asik ni infonya, entar mau mampir aahh.. Nice info :)
    Mampir ke mari yak, kalo ada waktu..
    duniakelambu.blogspot.com
    Terima kasih.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi makanya #exploresamarindculinary :p

      Delete
  2. Kalau dilihat sekilas, tampang mie-nya mirip Mie Ayam Cirebon yang di Juanda 1, ya..
    Hmm.. Jadi penasaran sama rasanya... Hihihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhhh mie ayam cirebon lama gak makan hihi beda mie nya loh tapi ini gak kalah enak sama mie ayam cirebon. Btw mie ayam samarinda ada gak ya huahahah

      Delete
  3. Jangan lupa, masuk ke tempat itu bisa merasakan suasana tempat mama sama papa kalian waktu pacarab dulu.. Kalo kata aku mah "90s banget gituu"

    ReplyDelete

Cuma baca aja? Yuk tinggalin jejak, supaya aku bisa kunjung balik dan ninggalin jejak di blog kamu :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...