Ocehan Gue Nih :D

Tuesday, 1 September 2015

Trip to Kota Raja Tenggarong

Source : google.com
Karena belum bisa cari uang sendiri, daku ngetrip gak jauh-jauh. Hari minggu kemaren diajakin temen buat ke kota sebelah, Tenggarong. Kota yang terkenal dengan julukan Kota Raja. Kota dimana Kerajaan Hindu pertama berdiri, Kerajaan Kutai.
Jalan Poros Samarinda-Tenggarong (Source : Google.com)
Untuk nyampe ke Kota Tenggarong sendiri dari Kota Samarinda cukup memakan waktu perjalanan sekitan 30-60 menit. Lumayan bikin badan pegel dan bokong tepos. Haha.

Sesampainya di Tenggarong, kita harus nyebrang dulu menyusuri sungai Mahakam. Karena jembatan penghubungnya runtuh beberapa taun lalu dan sempat menghebohkan Indonesia. Buat nyebrang ke daratan sebrang kita bisa pilih dua alternatif, naik kapal ferry yg lumayan gede dan gratis atau naik kapal kayu kecil dan memacu adrenalin serta bayar 3ribu rupiah sekali nyebrang (sepeda motor).

Salah satu kapal kecil buat penyebrangan sepeda motor (Source : google.com)
Karena ngikut temen alias nebeng, si temen milih naik kapal kecil. Alhasil dada cenat-cenut dibuatnya. Daku tak bergerak selama di atas kapal, hanya bisa memandang lurus ke depan #windacemen

Begitu sampai di sebrang, temen daku, sebut saja Fenny (lah emang namanya kok haha) mesti menghadiri nikahan temen smp nya dulu. Ternyata ini niat dia ngajak ke Tenggarong. Gak papa sih lumayan makan siang gratis (FYI, aku kesini siang banget jadi kebayang kan letak matahari dimana, panas tjuy!!).

Setelah puas makan, akhirnya Fenny membawaku ke Ladang Budaya (Ladaya). Tempat wisata yang lagi jadi trending topic di Tenggarong.

Pondok Ladaya Bagian Bawah
Sesampainya di Ladaya, daku sakit kepala. Pengunjungnya banyak, kayak semut. Dengan tiket masuk seharga 10k, akhirnya masuklah kami ke dalam. Sejauh mata memandang cuma ada manusia, manusia, dan manusia. Orang-orang pada doyan piknik.

Karena daku hanya datang berdua, kami bingung mau ngapain. Setengah jam pertama dihabiskan buat duduk dan ngeliatin orang berlalu lalang.


Karena bosen, aku ngajak Fenny buat turun ke bawah. Jadi tempatnya itu naik turun. Dari pintu masuk kamu bakal ngeliat Cafe dan beberapa Gazebo lucu. Sayang aku gak foto, soalnya sampah berserakan dimana-mana :( Terus ngelewatin Cafe ada tangga buat turun ke bawah, di sebelah kanan banyak pondok yg bisa disewa. Harga sewanya daku tak tau. Di dalam pondok ada banyak bantal dan hawanya lebih adem dibanding di luar. Asik kali ya nyewa satu, next time deh.

Turun dari tangga ke bawah jalan nya lumayan curam. Jadi aku saranin jangan pake alas kaki yg licin kalo kesini. Sesampainya dibawah kamu bakal nemu pondokan lagi. Rame banget orang foto-foto disini. Sayangnya beberapa dari mereka ego nya tinggi. Jadi mau foto mesti cepet-cepetan kesitu. Aku kalah langkah sedikit aja, tidak dapet spot. Ditungguin malah gak pergi-pergi, jadi aku yang ngalah untuk pergi. Haha.

Setelah kepala pusing karena kelamaan di bawah sinar matahari dan kebanyakan ngadepin orang-orang gak sabaran, aku dan Fenny memutuskan cari air mineral ke atas. Well, cukup capek sih naiknya tapi demi sebotol air mineral dingin akan kulakukan. Huahaha.

Menikmati sebotol air mineral dingin di Gazebo atas. Dapet tempat pun setelah mas-mas berbadan bongsor yang cukup lama duduk sendirian disitu pergi. Lumayan setengah jam melepas pening dan dahaga.

Sebenernya tempat ini cukup menjanjikan buat tempat wisata. Spot buat foto lumayan banyak, ada mini zoo, tempat buat main paintball, sampe tempat outbond juga ada. Tapi sayang, pengunjung cukup terlalu cuek dengan sampah. Tempat sampahnya juga kurang memadai, akibatnya sampah ada dimana-mana :(

Mumpung belum terlalu sore, aku ngajakin ke tempat hits lain nya di Tenggarong, yaitu Tepian Sungai Mahakamnya. Jadi Tepian Sungai Mahakam itu gak cuma ada di Samarinda, karena Sungai Mahakam itu panjang, sekitar 300an kilometer gitu.
Es Tung-tung dengan cone semprong
Nah, disini juga asik. Banyak spot buat foto, tapi smartphone tercintaku ini lowbatt. Huahaha. Jadi cuma sempet jepret beberapa momen deh. Dan sayangnya lagi nih, disebelah aku ada pengunjung yang makan kacang dan ngehambur kulit kacangnya gitu aja. Padahal jelas-jelas disebelah doi ada tempat sampah.

Waktu menunjukkan pukul 16:45 WITA. Setelah puas cemal-cemil di Tepian, akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Dan nyebrang lagi pake kapal kayu, yang lebih ekstrim gila. Pasrah deh.
Dengan kepala pening dan smartphone mati, aku dapet giliran buat nge-joki motor sampe Samarinda. Ditemanin sunset kece dan pemandangan hutan kalimantan, kami tiba dengan selamat di Samarinda.

Karena laper, mampir sebentar deh buat makan di Ayam Bakar Uma'ai (Uma'ai adalah bahasa Banjar yang artinya Ya ampun) yang sambelnya endes sekali. Hahaha.

Sekedar informasi, ngetrip hari itu cuma ngabisin ongkos 30ribu. Lumayan sih dapet hiburan dikit. Ke Tenggarong, yuk!

13 comments:

  1. Gua udah sering denger cerita soal Kerajaan Kutai, tapi baru kali ini liat lokasinya langsung. Wah bagus banget ya tempatnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus kak, cuman aku gak ke tempat-tempat Kedaton-kedatonnya gitu hehehe

      Delete
  2. Foto eskrimnya bikin lidah meleleh hehew, BTW foto yang terakhir aku suka, mobil terang itu maksudnya hehe...

    ReplyDelete
  3. kapan-kapan mau kesana pensaran hihi

    ReplyDelete
  4. aku pergi ke ladaya kayaknya malah pusing. Tempatnya kaya belum siap dibuka. Panas, ramai, riuh gak cocok buat tempat piknik.

    ReplyDelete
  5. Modal sedikit bisa menghibur diri ya... Lain kali nginep dong di pondoknya, masa cuma foto foto doang :D

    ReplyDelete
  6. Jadi nostalgia, 9 tahun yang lalu pernah ke Tenggarong :3
    Kayak e banyak yang beda...

    ReplyDelete
  7. Waaw keren binggo. Semoga punya kesempatan buat ke sana.

    ReplyDelete
  8. Yaduuuuu Pondok Ladaya badayyyyy banget tempatnya, tapi iyaa banyak sampahnya? sayang banget huuuuuuu

    ReplyDelete
  9. hii, mohon ijin untuk ambil salah satu gambarnya ya,

    terimakasih.

    ReplyDelete
  10. mungkin ini sudah rejeki saya,tanpa di sengaja kemarin saya buka2 internet,saya lihat postingan orang tentan MBAH BUDI HARTONO.katanya bisa membantu orang melunasi hutang melalui program pesugihan,jadi saya memberanikan diri untuk hubungi,karna ekonomi sangat susah,semenjak usaha bangrut,syukur alhamdulillah MBAH BUDI HARTONO mau membantu saya,saya di kasi pesugihan dana gaib 5Miliar.terima kasih banyak MBAH,usaha yang dulunya bangrut,kini sudah saya bangun kembali,berkat bantuan MBAH.rencana saya dan keluarga,mau datang ketempat MBAH untuk silatuh rahmi,bagi saudarah2 yang ingin merubah nasib seperti saya,silahkan hubungi O85_256_077_899 MBAH BUDI HARTONO untuk info lebih lengkap buka blog MBAH agar lebih di mengerti KLIK PESUGIHAN DANA GAIB silahkan buktikan sendiri,karna saya sudah membuktikan,ingat kesempatan tidak akan datang untuk kedua kalinya..

    ReplyDelete

Cuma baca aja? Yuk tinggalin jejak, supaya aku bisa kunjung balik dan ninggalin jejak di blog kamu :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...